W

Waspadai 6 Musuh Telinga yang Berbahaya!

Siapa sangka hal sepele seperti headset dapat jadi musuh telinga dan berdampak buruk bagi kesehatan?

Telinga merupakan salah satu dari sekian banyak aset yang berharga pada tubuh kita. Organ luar tubuh ini bertanggung jawab atas pendengaran manusia.

Tanpa pendengaran yang baik mungkin seseorang bakal sulit berkomunikasi dan tidak akan mengenal musik yang indah maupun suara-suara unik di sekitar kita.

Sayangnya, kita kurang menyadari kalau telinga supersensitif. Dengan kemasukan air atau sedikit luka saja ternyata kita dapat kehilangan fungsi pendengaran hingga keseimbangan tubuh.

6 Hal Sepele yang Dapat Menjadi Musuh Berbahaya Telinga

Nah, kamu nggak boleh menganggap remeh organ ini jika tidak mau kehilangan fungsi pendengarannya. Waspadai, deh, hal-hal yang nampak sepele ini, tapi bisa menjadi musuh telinga hingga membahayakan pendengaran kita.

1. Headset

Image result for men using airpods
Source: Menshealth

Cerita tentang seseorang yang daya pendengarannya menurun, bahkan mengalami kerusakan gendang telinga akibat menggunakan headset bukanlah hal baru. Terlebih jika menggunakannya dengan volume besar dan frekuensi terlalu sering.

Berbagai pakar kesehatan juga sudah mengakui hal ini yang bisa dilihat dari artikel-artikel kesehatan yang menuliskan berbagai risikonya. Semakin keras volume musik yang didengarkan melalui headphone, maka ambang pendengaran akan semakin buruk.

Mereka yang selalu memakai headset dan terpapar volume keras terus menerus tanpa disadari akan mengalami penurunan kemampuan merespons suara atau audio. Nah, kebiasaan ini akan mengubah tegangan saraf-saraf di dalam telinga hingga akhirnya kehilangan pendengaran.

WHO menyarankan penggunaan headphone atau earphone yang aman yaitu volume di bawah 85 dB atau tidak lebih dari 60% volume maksimal dengan durasi 8 jam per hari. Hati-hati!

2.  Cotton bud

cottonbud musuh telinga
Source: Bobo.grid

Tujuannya, sih, memang membersihkan lubang telinga. Namun, siapa sangka bahwa membersihkan telinga menggunakan cotton bud terlalu sering dan dalam dapat menyebabkan terjadinya kerusakan?

Kerusakan telinga yang diakibatkan oleh cotton bud juga bermacam-macam, tuh. Mulai dari bengkak dan radang akibat lubang telinga mengering karena terlalu sering dibersihkan, hingga trauma ringan dan luka pada gendang telinga.

Sebenarnya tidak masalah membersihkan telinga menggunakan cotton bud, tetapi kamu tidak boleh keseringan dan terlalu dalam saat melakukannya.

Faktanya cairan dalam telinga yang sering kita anggap sebagai kotoran, berfungsi menjaga kelembapan kulit di dalam lubang telinga supaya tetap sehat dan bebas kotoran.

3. Berenang

berenang - air musuh telinga
Source: Lifestyle.kompas

Belum banyak yang menyadari kalau olahraga yang satu ini mempunyai dampak buruk terhadap pendengaran. Menurut para ahli, nih, terlalu lama berenang dapat menyebabkan penyakit otitis eksterna alias radang telinga luar.

Penyakit yang juga dikenal sebagai swimmer’s ear memiliki gejala berupa lubang telinga yang bengkak atau munculnya bisul dan nanah di dalamnya.

Hal ini bisa terjadi karena pertumbuhan kuman dan bakteri pada telinga yang terlalu lembap akibat terlalu lama berada di dalam air. Apakah kita tidak boleh berenang? Tenang, hal ini bisa dihindari dengan cara menggunakan peralatan seperti ear plug saat berenang.

4. Flu dan batuk

musuh telinga flu batuk
Source: CNN

Flu dan batuk kerap menjadi penyakit yang paling sering dianggap remeh orang. Banyak yang beranggapan penyakit akibat perubahan cuaca ini bakal sembuh dengan sendirinya.

Memang benar, sih, bahwa kedua penyakit tersebut akan membaik dengan sendirinya yang bergantung pada imun tubuh kita. Namun, jangan kaget kalau kedua penyakit tersebut dapat menyebabkan komplikasi penyakit lain.

Salah satu yang paling berbahaya adalah gangguan pada telinga. Batuk-pilek yang tidak diobati dengan benar atau berulang-ulang dapat menyebabkan pembengkakan dan radang telinga tengah yang disebut dengan otitis media.

5. Rambut basah

Image result for rambut basah
Source:Tribunjateng

Cairan telinga memang berfungsi untuk menjaga kelembapan dan kesehatan lubang telinga. FYI, kondisi lubang telinga yang kering dapat menyebabkan peradangan dan luka berbahaya bagi telinga.

Namun, beda ceritanya soal air dari luar yang masuk ke lubang telinga. Kamu yang memiliki rambut panjang dan basah di sekitar telinga mungkin pernah mengalami telinga kemasukan air, kan? Benar bahwa hal ini membuat telinga lembap, tetapi telinga yang terlalu lembap justru jadi tempat sempurna bagi pertumbuhan kuman dan jamur.

Perpaduan rambut basah dan telinga lembap hanya membuat telinga kamu terasa gatal, kepanasan, dan terasa penuh!

6. Konser

Image result for Konser hindia
Source: CNN

Mendengarkan band atau penyanyi favorit di berbagai konser memang seru. Namun, sama seperti menggunakan headset bervolume tinggi, hal ini juga punya dampak buruk pada telinga kamu.

Jika kamu sering pergi ke berbagai tempat yang kerap menyetel volume keras dan membuat telinga terpapar suara dengan intensitas tinggi, nih, lambat laun dapat mengakibatkan penurunan kemampuan pendengaran pada kedua telingamu.

Pergi ke konser atau berbagai tempat hiburan dengan musik yang kencang tidak dilarang, kok. Namun, selalu ingat untuk mengistirahatkan telingamu sesekali untuk menjaga kesehatannya juga, ya.


Itulah berbagai hal yang mungkin kita anggap sepele, namun kenyataannya dapat menjadi musuh berbahaya bagi telinga. Setelah mengetahui dampaknya, jangan lupa untuk merawat kesehatan telinga, dong.

Kebiasaan mana yang mau kamu kurangi terlebih dulu?

BACA JUGA: 9 Obat Generik Wajib Dimiliki oleh Anak Kost yang Tinggal Sendirian

SHARE
Rizki Ramadhan

Full-time writer, part-time planner, part-time dreamer, part-time guitarist, part-time bassist but not an activist. Just a human being. Hit me up on Twitter @rizkiglonomore

Leave a Reply