1

13 Puisi dan Buku Sapardi Djoko Damono, Karya Terbaik dari Penyair Legendaris

Yang fana adalah waktu, kita abadi

Dunia literasi Indonesia baru saja berduka atas meninggalnya sang penyair legendaris, Sapardi Djoko Damono. Pujangga kelahiran 20 Maret 1940 ini mengembuskan napas terakhirnya di usia 80 tahun, pada Minggu, 19 Juli 2020.

Sosok panutan di bidang sastra ini tak hanya populer dalam negeri, tapi juga mancanegara. Karya-karyanya pun banyak diterjemahkan dan menuai berbagai penghargaan, baik dalam maupun luar negeri.

Tak hanya sekadar puisi, lho, Sapardi juga menerbitkan deretan buku puisi, fiksi, dan menerjemahkan karya sastra sejak 1969. Karya-karyanya yang sudah berusia puluhan tahun pun masih selalu berhasil menyentuh hati para pencinta sastra.

Mengenal Sosok Sapardi Djoko Damono

puisi sapardi djoko damono
Source: Dok.Bunga Yuridespita

Sebelum menyimak berbagai karya yang dikeluarkan oleh sang penyair legendaris satu ini, ada baiknya kamu berkenalan lebih dekat dengan sosok Sapardi Djoko Damono yang sangat menginspirasi ini. Selain penyair hebat, Sapardi juga dikenal sebagai pengamat, kritikus, sekaligus pakar sastra.

Sapardi lahir di Surakarta pada tanggal 20 Maret 1940. Ia menghabiskan masa mudanya di kota tersebut hingga ia lulus SMA pada tahun 1958. Ternyata, Sapardi sudah hobi menulis sejak duduk di bangku sekolah. Ia juga sering menulis sejumlah karya dan mengirimkannya ke beberapa majalah.

Baru setelah itu, ia melanjutkan pendidikan di Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta dan menempuh kuliah di bidang Bahasa Inggris. Ia lalu memperdalam pengetahuan tentang humanities di University of Hawaii, Amerika Serikat pada tahun 1971.

Source: Kompas.com

Pada tahun 1974, Sapardi mengajar di Fakultas Sastra (kini dikenal dengan sebutan Fakultas Ilmu Budaya) di Universitas Indonesia. Di tahun 1989, Sapardi memperoleh gelar doktor dalam ilmu sastra. lalu ia dikukuhkan menjadi guru besar di Fakultas Sastra, Universitas Indonesia.

Sebagai seorang sastrawan, tak hanya rajin menulis dan menghasilkan karya, Sapardi juga seringkali menghadiri berbagai pertemuan sastrawan internasional di berbagai negara. Sebut saja Translation Workshop dan Poetry International di Belanda, Seminar on Literature and Social Change in Asia di Canberra, Festival Seni di Adelaide, Asean Poetry Centre di India, dan masih banyak lagi.

Sebagai seorang penyair yang orisinil dan kreatif, selama masa hidupnya sebagai sastrawan, Sapardi telah mendapatkan banyak sekali penghargaan dan hadiah sastra atas prestasinya menulis puisi. Tahun 1963, ia mendapatkan hadiah atas puisinya yang berjudul Ballada Matinya Seorang Pemberontak.

Lalu, pada tahun 1978, ia menerima penghargaan Culturan Award dari pemerintah Australia. Pada 1983, bukunya yang berjudul Sihir Hujan dari Malaysia juga mendapatkan hadiah Anuegerah Puisi Putera-Putera II.

Kamu pasti familiar dengan karya Perahu Kertas, kan? Salah satu karya Sapardi paling sukses tersebut juga mendapat hadiah dari Dewan Kesenian Jakarta. Sapardi terus membuahkan prestasi dengan memperoleh banyak penghargaan dan hadiah dari tahun ke tahun. Terakhir, pada tahun 2012, Sapardi juga mendapat penghargaan dari Akademi Jakarta.

5 Buku Terbaik Sapardi Djoko Damono

puisi sapardi djoko damono
Source: kompas.tv

Sang sastrawan kebanggaan Indonesia ini terkenal akan puisinya yang sederhana, tapi penuh makna. Setiap larik puisinya seakan mengandung kisah yang tulus dan membuat hati terenyuh.

Walau kepergiannya meninggalkan luka mendalam, sosoknya akan selalu dikenang dan karyanya akan selalu mewarnai hari-hari kita. Untuk mengenangnya, yuk, baca 5 buku puisi Sapardi terbaik untuk menemani harimu!

1. Hujan Bulan Juni

puisi sapardi djoko damono
Source: gramedia.com

“Hujan Bulan Juni” sudah pasti merupakan salah satu karya terbaik Sapardi Djoko Damono. “Hujan Bulan Juni” adalah salah satu novel trilogi ciptaannya yang paling banyak dicari.

Novel ini menceritakan tentang manis-pahitnya kisah percintan Sarwono dan Pingkan. Kisahnya yang penuh makna tak hanya tersampaikan dalam tulisan, tapi juga diadaptasi ke layar lebar dalam judul yang sama pada 2017.

Sebelum menjadi novel, “Hujan Bulan Juni” sudah terbit terlebih dahulu sebagai buku kumpulan puisi. Buku kumpulan puisi ini juga telah dialihbahasakan ke dalam empat bahasa, yaitu Inggris, Mandarin, Jepang, dan Arab.

2. Yang Fana Adalah Waktu

puisi sapardi djoko darmono
Source: tokopedia.com

“Yang Fana Adalah Waktu” merupakan bagian terakhir dari trilogi “Hujan Bulan Juni”. Di sinilah kisah Sarwono dan Pingkan usai setelah “Pingkan Melipat Jarak” yang terbit pada 2017.

Novel yang terbit 2018 ini seakan menegaskan bahwa cinta Pingkan dan Sarwono kekal, yang fana hanya hanyalah waktu. Dalam novel ini pembaca juga mendapat bonus buku mini berjudul “Sajak-Sajak untuk Pingkan”.

Peluncuran buku “Yang Fana Adalah Waktu” diiringi oleh pembacaan sajak oleh dirinya serta musikalisasi puisi oleh Arini Kumara, Tatyana Soebianto, dan Umar Muslim.

Trilogi karya Sapardi ini pun menuai penghargaan dalam Anugerah Buku ASEAN 2018 di Malaysia. Karya sastranya yang fenomenal ini dinilai bermutu tinggi oleh para profesional.

3. Manuskrip Sajak Sapardi

puisi sapardi djoko darmono
Source: gramedia.com

“Manuskrip Sajak Sapardi” lahir pada 2017 lalu dan disebut-sebut sebagai harta karun yang berharga. Dalam buku ini tersimpan corat-coret sajak Sapardi dari ketika di masa muda hingga dewasa.

Dalam “Manuskrip Sajak Sapardi” kita bisa melihat sajak-sajak sang pujangga bagaikan “sketsa” sebelum menjadi buku. Kata-katanya spontan, mengalir apa adanya, dan tentu saja indah.

Desain bukunya pun tampak seperti album kolase gambar yang terbagi dalam periode tahunan, dari 1958-1968, juga 1970-an. Sapardi pun berharap “manuskrip” ini bermanfaat untuk bahan studi dalam pembelajaran sastra.

4. Bilang Begini, Maksudnya Begitu

puisi sapardi djoko darmono
Source: tokopedia.com

Melalui buku “Bilang Begini Maksudnya Begitu”, Sapardi ingin mengajak pembaca yang belum dekat dengan sastra untuk lebih mengenalnya. Ia ingin pembaca lebih mengapresiasi puisi sebagaimana penyair yang membuatnya.

Seperti yang kamu tahu, ya, banyak kiasan dan makna terpendam dalam setiap larik puisi. Lewat buku ini sang pujangga ingin mengajak pembaca untuk mengerti “gaya” yang penyair gunakan dalam berima.

Untaian kata-katanya pun penuh makna dan indah. Sapardi juga mencantumkan contoh dan penjelasan agar pembaca mudah memahaminya.

5. Duka-Mu Abadi

puisi sapardji djoko darmono
Source: demabuku.com

Pada 2017 lalu, Sapardi menerbitkan tujuh buku sekaligus yang terdiri atas satu novel dan enam kumpulan puisi. Bukan tanpa alasan, lho, Sapardi menerbitkan tujuh buku tersebut untuk merayakan ulang tahunnya yang ke-77 tahun kala itu.

Novel “Pingkan Melipat Jarak” merupakan salah satu dari tujuh buku yang ia terbitkan. Enam buku kumpulan puisinya adalah “Sutradara Itu Menghapus Dialog Kita”, “Namaku Sita”, “Ayat-Ayat Api”, “Kolam”, “Ada Berita Apa Hari Ini, Den Sastro?”, dan “Duka-Mu Abadi”.

Buku “Duka-Mu Abadi” merupakan salah satu karya terbaik Sapardi yang paling banyak diburu. Isinya ada 43 karya puisi ciptaannya pada tahun 1967-1968.

8Puisi Sapardi Djoko Damono Paling Populer Berikut Makna di Dalamnya

puisi sapardi djoko darmono
Source: tribunnews.com

Selain karya bukunya di atas, Sapardi tetap tinggal di hati kita melalui puisi-puisinya. Untaian kata yang sudah tertulis puluhan tahun lalu pun terasa tak lekang oleh waktu. Seperti 8 puisi terbaik karya Sapardi Djoko Damono berikut ini:

1. Hujan Bulan Juni

puisi sapardi djoko darmono
Source: unsplash.com

Tak ada yang lebih tabah
dari hujan bulan Juni
dirahasiakannya rintik rindunya
kepada pohon berbunga itu.

Tak ada yang lebih bijak
dari hujan bulan Juni
dihapusnya jejak-jejak kakinya
yang ragu-ragu di jalan itu.

Tak ada yang lebih arif
dari hujan bulan Juni
dibiarkannya yang tak terucapkan
diserap akar pohon bunga itu.

Kamu pasti familiar dengan karya puisi Sapardi Djoko Damono ini, kan? Saking terkenalnya, puisi indah satu ini sampai dijadikan film di tahun 2017 dengan judul yang sama. Film Hujan di Bulan Juni ini tayang di tahun 2017 lalu.

2. Aku Ingin

puisi sapardji djoko darmono
Source: unsplash.com

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan kata yang tak sempat diucapkan
kayu kepada api yang menjadikannya abu.

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan isyarat yang tak sempat disampaikan
awan kepada hujan yang menjadikannya tiada.

Puisi di atas diciptakan pada tahun 1989 yang menggambarkan sebuah kisah cinta luar biasa. Puisi ini memiliki makna pengorbanan yag begitu dalam yang digambarkan oleh sang penyair kepada orang yang dicintainya.

Buat kamu yang sedang mencari puisi yang memiliki makna kasih tak sampai atau cinta yang bertepuk sebelah tangan, puisi indah ini adalah jawabannya. Duh, bikin sedih aja, deh!

3. Yang Fana Adalah Waktu

Source: unsplash.com

Yang fana adalah waktu. Kita abadi:
memungut detik demi detik, merangkainya seperti bunga
sampai pada suatu hari
kita lupa untuk apa

“Tapi, yang fana adalah waktu, bukan?” tanyamu.
Kita abadi.

Puisi Sapardi Djoko Damono satu ini memiliki beberapa pesan tersirat. Ia mencoba mengingatkan manusia betapa pentingnya waktu yang kita miliki di dunia ini. Kesempatan dan waktu yang diberikan oleh Tuhan haruslah dimanfaatkan sebaik mungkin.

4. Hatiku Selembar Daun

Source: flickr.com

Hatiku selembar daun
melayang jatuh di rumput.

Nanti dulu,
biarkan aku sejenak terbaring di sini;
ada yang masih ingin kupandang,
yang selama ini senantiasa luput;

Sesaat adalah abadi
sebelum kausapu tamanmu setiap pagi.

Jika kamu membaca puisi ini berulang kali, pasti kamu mengerti bahwa ada makna yang sangat mendalam di balik puisi ini. Ternyata, puisi ini memiliki makna tersirat, sang penyair meminta pada Tuhan untuk menunda kematiannya. Ia ingin menyelesaikan pekerjaannya sebelum akhirnya kematian menghampirinya.

Puisi ini memiliki makna yang erat dengan makna keTuhanan, ia meminta kesempatan untuk melakukan hal-hal yang mungkin ia lewatkan. Penyair seperti menulis puisi ini dengan penuh penyesalan. Wah, bisa jadi bahan introspeksi, nih!

5. Pada Suatu Hari Nanti

puisi sapardi djoko darmono
Source: unsplash.com

Pada suatu hari nanti
jasadku tak akan ada lagi
tapi dalam bait-bait sajak ini
kau takkan kurelakan sendiri

Pada suatu hari nanti
suaraku tak terdengar lagi
tapi di antara larik-larik sajak ini
kau akan tetap kusiasati

Pada suatu hari nanti
impianku pun tak dikenal lagi
namun di sela-sela huruf sajak ini
kau takkan letih-letihnya kucari
.

Puisi di atas mencoba menggambarkan kesadaran tentang kematian. Semua orang akan dihadapi dengan kematian dan hal itu pasti akan terjadi. Sosok “aku” dalam puisi tersebut seakan tak membiarkan “kamu” kesepian dan akan terus menemaninya melalui karya yang ditinggalkan.

6. Kuhentikan Hujan

puisi sapardi djoko damono
Source: RoamRight

Kuhentikan hujan
kini matahari merindukanku, mengangkat kabut pagi perlahan

Ada yang berdenyut dalam diriku
menembus tanah basah
dendam yang dihamilkan hujan
dan cahaya matahari
tak bisa kutolak

matahari memaksaku menciptakan bunga-bunga

Puisi ini juga menceritakan tentang sebuah pengorbanan cinta. Terlihat sosok matahari yang sedang berduka, namun karena dengan bantuan hujan, duka tersebut melahirkan bunga-bunga.

7. Menjenguk Wajah Kolam

puisi sapardi djoko damono
Source: Pinterest

Jangan kau ulangi
menjenguk
wajah yang merasa
sia-sia, yang putih
yang pasti itu

Jangan sekali-
kali membayangkan
wajahmu sebagai rembulan

Ingat,
jangan sekali-
kali. Jangan.

Baik. Tuan.

Sebenarnya, puisi ini merupakan cerminan siapa saja yang sedang merasa kesepian lalu dirundung banyak pertanyaan. Pikiran seakan penuh dengan kekhawatiran. Dalam puisi ini dikatakan bahwa jika sedang banyak pikiran dan dirundun gpertanyaan, jangan sering-sering melihat wajahnya yang murung agar tak larut dalam kesedihan.

8. Sajak Tafsir

puisi sapardi djoko damono
Source: All About Birds

Kau bilang aku burung?
jangan sekali-kali berkhianat
kepada sungai, ladang, dan batu.
aku selembar daun terakhir
yang mencoba bertahan di ranting
yang membenci angin

Aku tidak suka membayangkan
keindahan kelebat diriku
yang memimpikan tanah
tidak mempercayai janji api yang akan menerjemahkanku
ke dalam bahasa abu

Tolong tafsirkan aku
sebagai daun terakhir
agar suara angin yang meninabobokan
ranting itu padam

Tolong tafsirkan aku sebagai hasrat
untuk bisa lebih lama bersamamu

Tolong tafsirkan aku sebagai hasrat
untuk bisa lebih lama bersamamu

Tolong ciptakan makna bagiku
apa saja – aku selembar daun terakhir
yang ingin menyaksikanmu bahagia
ketika sore tiba.

Puisi Sapardi Djoko Damono satu ini meminiliki makna filosofis sebuah kehidupan. Ia menggunakan gaya bahasa metafora dalam puisinya, seperti yang kamu bisa lihat dalam kata burung, kawat, dan juga senja yang menceritakan perjalanan kehidupan manusia yang penuh suka, duka, cinta, hingga cobaan dalam hidup yang dialami manusia hingga akhir usianya.


Jadi, itulah 13 buku dan puisi Sapardi Djoko Damono untuk menemani hari-harimu. Apa karyanya yang paling kamu sukai dari daftar di atas? Apakah kamu punya kisah tersendiri dari karya-karya Sapardi Djoko Damono? Yuk, tuliskan isi hatimu di kolom komentar!

Dengan ini, Rukita juga mengucapkan bela sungkawa atas kepergian sang legendaris Sapardi Djoko Damono. Kini puisi “Pada Suatu Hari Nanti” seakan menjadi nyata, dan hujan ternyata turun di bulan Juli, bukan “Hujan di Bulan Juni”.

Walau kau sudah di atas tinggi, karyamu akan selalu abadi, Pak Sapardi!

Kamu sedang mencari kost eksklusif di pusat kota? Ada berbagai pilihan kost coliving fully furnished dari Rukita yang fasilitasnya lengkap banget! Harganya terjangkau, lokasinya strategis banget, lho. Penasaran? Klik tombol di bawah!

Jangan lupa unduh aplikasi Rukita via Google Play Store atau App Store, bisa juga langsung hubungi Nikita (customer service Rukita) di +62 811-1546-477, atau kunjungi www.Rukita.co.

Follow juga akun Instagram Rukita di @Rukita_Indo dan Twitter di @Rukita_Id untuk berbagai info terkini serta promo menarik!

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 0 / 5. Vote count: 0

No votes so far! Be the first to rate this post.

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

Qonita Chairunnisa

A passionate SEO content writer with a Journalism background. Been stringing words together for diverse content for years, and aims to keep learning all about SEO and copywriting.

Leave a Reply